Temuan Mayat di Lebong Tandai, Keluarga Yakini Karena Sakit

Foto: Polres Bengkulu Utara langsung menurunkan Anggota untuk melakukan penyelidikan tindak lanjut adanya laporan penemuan mayat di Desa Lebong Tandai Kecamatan Napal Putih (Dok/Indoaktif/ii-001)

Indonesiainteraktif.com, Bengkulu Utara - Tindak lanjut adanya laporan penemuan mayat, Polres Bengkulu Utara Polda Bengkulu langsung menurunkan Anggota untuk melakukan penyelidikan kepolisian di Desa Lebong Tandai Kecamatan Napal Putih, Senin (18/07/2022).

Dikomandoi langsung Kapolsek Napal Putih IPTU Eri Andra, Tim yang terdiri atas Kanit Reskrim Aipda Edi Haryadi dan Bhabinkamtibmas Aiptu Fadli Wijaya kemudian menemukan korban Sabani (47) Warga Lebong Tandai (pindahan dari Napal Putih) dalam keadaan telah meninggal dunia diduga akibat sakit.

Hasil keterangan saksi US (56) yang tinggal serumah dengan korban, kejadian bermula saat korban pada Minggu (17/07/2022) malam pamit hendak BAB dibelakang rumah, namun hingga waktu lebih kurang satu jam tidak kembali sehingga saksi kemudian berupaya mencari dan menemukan korban dalam keadaan meringkuk (seperti kedinginan) dan saat diperiksa sudah meninggal.

“Saksi kemudian memanggil Saudara Ma (57), YS (19) dan He (42) yang kemudian bersama-sama membawa korban kemasjid untuk disemayamkan, pihak keluarga korban dari Desa Napal Putih telah dihubungi dan menyampaikan agar korban dimakamkan di Desa Lebong Tandai karena kondisi yang tidak memungkinkan untuk membawa jenazah,” terang Kapolsek Napal Putih IPTU Eri Andra.

Pihak keluarga juga menerima kematian korban sebagai musibah yang diduga akibat sakit yang dideritanya yakni TBC sesuai dengan keterangan bidan setempat tempat korban berobat sehingga kemarin langsung dilakukan proses pemakaman pungkasnya. (Indoaktif/ii-001)